Tentang Adik Saya

Saya datang dari keluarga besar, kami enam bersaudara, perempuan semua, semua pendiam (boong banget ini mah) dan  rata2 ukuran bajunya sama, jadi sering tukeran (penting ya?). Saya anak kelima, dan sekarang, saya mau cerita tentang si bontot dari gua hantu di keluarga kami.

Nama resminya Fanny, nama kerennya… Kue Pancong, hihi. Nggak tau darimana, pokoknya jadi kue Pancong, padahal seingat saya, Neng Panny biasa aja sama kue pancong. Nama ini akhirnya jadi lebih ngetop dibanding nama resmi, sampai keponakan saya pun, memanggil Neng Panny dengan sebutan Bi Pancong, hihi..nasib…

Kue Pancong juga punya panggilan khusus buat saya, kalau kita lagi nggak berantem, saya dipanggil teteh (dia manggil kakak saya yang lain pakai nama eg Teh Dewi, Teh Melly, Teh Dietje, dll, kalau Neng Panny bilang Teteh, berarti maksudnya saya :p), kalau lagi berantem, dia manggil saya Chipouw😀

Neng Panny juga adik/anak kesayangan di keluarga saya, dan bukan karena posisinya sebagai anak bungsu. Saya sih curiga alesan kenapa dia jadi manusia favorit di keluarga saya karena dia nggak suka duren, sementara anggota keluarga saya yang lain adalah penggemar berat duren. Nah, I rest my case😉

Sebungsu-bungsunya, Neng Panny sebetulnya adik yang sangat baik, nggak pernah ngambek, kecuali kepaksa, sayangnya, kepaksanya ini sering beneeer. hehe. Neng Panny adalah narasumber saya buat kosakata baru, seperti cupu, kepo, dll, jadi, saat saya blogwalking, saya lumayan ngerti istilah2 baru tersebut, berkat Kue Pancong.

Kelebihan Neng Panny yang lain adalah teman curhat yang baik, misalnya seperti salah satu curhatan saya via YM

Me: dooh, sedih banget deh, lagi hujan begini ga punya makanan di rumah, mesti keluar di luar dingin, mana badan lagi nggak enak

Jawaban dia? singkat saja: derita lo…

Ahahahah

Dan sejam kemudian, ada telepon dari papap di Sukabumi, kata Fanny kamu sakit? Mau dikirim apa dari Indonesia? ahhh sembuh deh sayah. Kue Pancong sok cuek, padahal mah dia sayang berat sama ngefans berat sama saya ahahahahah

Neng Panny juga rajin nganter saya jalan2 kalo pas saya lagi pulang, tabah nemerin muter2 mall, meskipun ujungnya malak dan minta traktir di Duck King.

Puncaknya, waktu akad nikah saya di Indonesia, Neng Panny rela jadi seksi repot, ngurusin ini itu, dan rela dibayar hanya dengan ucapan terima kasih dari lubuk hati saya yang terdalam ahahahah (nunggu dia ngamuk baca kalimat terakhir ini).

Dan misteri terbesar sampai saat ini, kenapa semua keponakan saya kalau ditanya tante favoritnya, pasti jawabnya Bi Pancong. Eh Kue Panc, kamu belajar cara brain washing buat anak2 dimana sih?

:p

My baby sister, on her wedding day🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s