Tentang kelas bisnis

Sebelum saya difitnah sebagai orang kaya, saya mau klarifikasi dulu: bukan, saya bukan orang kaya yang setiap terbang pasti pakai kelas bisnis. Dan sebelum saya dituduh punya posisi yang udah bos banget–sampai tiap bisnis trip selalu dikasih jatah terbang kelas bisnis–saya mau klarifikasi juga; saya bukan bos, kalau bisnis trip dan dapet jatah terbang kelas bisnis, PASTI ada alasan berlapis: kelas ekonomi penuh, nggak bisa tuker tanggal karena udah harus sampai di tujuan pada waktu tertentu, PLUS long haul.

Jadi, buat saya kelas bisnis itu menyenangkan (ya iyalah…). Kalau pergi pakai dana sendiri, saya hampir selalu pilih kelas ekonomi lah, apalagi kalau bisa pilih seat yang deket pintu darurat, serasa dapet kelas economy plus yang jatah kakinya lebih lebar, tapi gratisan (asal rela bantuin buka pintu darurat kalau ada kejadian darurat, selama ini sih nggak pernah dan jangan sampai pernah ya Allah.. amiin). Selain memang saya pelit mampunya memang cuma beli tiket kelas ekonomi, juga karena saya kan orang Asia, kecil, jadi kursi pesawat kelas ekonomi buat saya cukup2 sajalah.

Yang paling menyenangkan, tentunya dapat upgrade gratisan ke kelas bisnis, nah, ini yang paling menyenangkan, hehe, dan yang paling berkesan dapet upgrade gratisan, adalah dua kejadian berikut:

 Air France

Waktu itu, saya dalam perjalanan pulang ke Tokyo dari Paris habis kongres di Toulon disambung jalan2 di Paris. Baru sekitar dua jam pesawat mengudara, tiba2 ada pengumuman/panggilan ‘medical on board’ (biasanya ada yang sakit di pesawat). Baru saya berdiri, Flight Attendant (FA) nya udah ada aja yang nyamperin kursi saya. Ternyata ada satu ibu2 yang entah makan apa selama makan malem dan tiba2 keluar reaksi alergi yang lumayan heboh (meskipun ga sampai anafilaktik dan untuuung bukan kasus berat kayak kasus bayi lahir prematur atau pasien henti jantung seperti cerita salah satu dosen saya yang juga bokapnya temen saya yang terpaksa ngelakuin percardial thump — (mukul dada pasien di daerah jantung sebagai pengganti alat kejut jantung), karena saat itu belum lazim ada alat portable buat kejut jantung). Selain saya, waktu itu udah ada satu bapak2 yang ternyata dokter bedah dari Tokyo. Cuma masalahnya entah kenapa bapak ini gak mau kasih saran terapi sendiri dan gak mau namanya di declare. Berhubung saya kuper dan nggak ngeh sama bahaya jadi ‘good samaritan’, saya cuma mikir gak lucu kalau ibu ini sampai edema laring dan meninggal di pesawat cuma gara2 alergi yang bias diobatin. Akhirnya, saya kasih ibu ini obat dari daftar obat2an on board nya Air France, dan saya dan ibu pasien dipindahin ke kelas bisnis :p. Tugas saya sebetulnya masih mesti nungguin Ibu pasien selama sisa perjalanan, tapi karena salah satu obat yang saya kasih bikin drowsy, maka saya dan Ibu pasienpun tidur dengan lelap di kursi yang fully reclined selama sisa perjalanan :p

Oya, sebelum saya kasih obat, kapten pesawat sempat verifikasi saya dulu lho, ngecek kalo saya ga boong. Saya sempet mikir juga, ngapain juga orang boong masalah ginian yak, haha. Dan masalahnya, saya kan ga punya ijin praktek di EU atau di Jepang (meskipun kalo emergensi ga perlu juga ya, ijin praktek lokal), jadi akhirnya saya cuma nhasih kartu nama saya dari University Hospital di Jepang dimana saya kerja, kartu registrasi dari konsil kedokteran Indonesia (yang sebenarnya bukan surat ijin praktek), dan yang bikin mereka yakin malah kartu ketiga yang saya keluarin, kartu anggota PAPDI (Persatuan Ahli Penyakit Dalam Indonesia) yang memang ada terjemahan bahasa Inggrisnya, haha…asli, itu kartu anggota doang, dan waktu saya ke Jakarta dan ketemu Dr. Aru W Sudoyo (ketua PAPDI waktu itu) saya sempet jadiin becandaan: eh Dok, kartu anggota PAPDI laku lho, di Prancis, hahahah

 Cathay Pacific

Yang ini cerita drama banget karena didahului oleh… kecopetan di Hong Kong. Blech. Jadi waktu itu beberapa jam sebelum saya mesti balik ke Tokyo setelah beberapa hari transit jalan2 di HongKong dalam perjalanan balik ke Jepang dari Jakarta. Sambil nunggu bis airport transport, saya ketiduran bentar di lobby hotel yang lagi direnovasi. Waktu bangun, saya nggak ngeh kalau dompet saya sudah lenyap, jadi langsung naik bis dan baru waktu di dalem bis itu saya sadar kalau dompet saya nggak ikut naik ke bis. Panik ya pastinya, secara inget banget kalau pas duduk di lobby, itu dompet masih ada. Dengan panik saya pun minta tolong sopir bis baik hati buat nganterin saya balik ke hotel (ga bisa naik taksi lah ya, dompet ilang, mau gimana bayarnya?). Sampai hotel, langsung lapor dan staf2 hotel langsung bantu nyari dengan hasil dompet menguap begitu saja. Sempet juga security hotel cek security camera, daaaaan, karena hotel lagi direnovasi lobbynya, ternyata saya duduk di bagian yang nggak ke cover sama security camera huuuuuu….!

Akhirnya saya telepon kakak saya di Jakarta dan Hiroko, teman di Jepang buat cancel kartu ATM, dan blok semua kartu2 kredit. berhubung saya nggak punya cash sama sekali (padahal saya biasanya ngantongin cash di tempat beda2, nggak tau kenapa saat itu semua uang cash saya taro di dompet), akhirnya pihak hotel ngasih saya cash yang dicharge ke kartu kredit saya yang terdaftar di mereka, dan neleponin Cathay Pacific ngasih tau kalau saya bakal sampe airport sekitar setengah jam sebelum boarding, dan ngatur transport saya ke airport. Saya yang tadinya udah kesel setengah mati sama pihak security hotel jadinya agak reda juga kesalnya :p

Sampai di airport, orang di counter Cathay udah tau aja kejadian dompet ilang, hehe, dan mereka bantuin saya buat lapor kehilangan di kantor polisis airport (buat bikin KTP Jepang, ATM, kartu kredit baru, dll, perlu ini, bukti kalau memang ilang), dan setelah surat keluar (yang cuma makan waktu 15 menit aja gitu, kudos deh, polisi HK!), saya pun digiring ke gate Cathay daaan, mereka pun bilang kalau seat saya diupgrade ke kelas bisnis. Ah, menyenangkan juga akhirnya. Seperti biasa, di kelas bisnis mereka manggil kita pakai nama, dan hebatnya, FA kelas bisnis begitu liat saya langsung bilang, welcome onboard, and we are sorry about what happened to you… hahahah, udah tau aja si Mbak kejadian dompet ilang… :p

Dan karena capek panik dompet ilang, saya pun tidur lelap di kursi fully reclined itu… hehe…

Apa kabar dompet saya?

Beberapa hari setelah balik ke Jepang, saya dapet email dari Kepolisian Hong Kong, kalo ada yang nemuin dompet saya di stasiun Tsuen Wan. Weeewwww siapa juga yang ke stasiun Tsuen Wan hari itu, iseng amat ini copet yak. Isinya? kartu utuh, yen utuh, rupiah utuh, dan semua dollar HK ilang. Copet nggak kreatip, ga mau usaha ke money changer ya?

Dan mereka minta supaya saya atau kerabat di HK ambil itu dompet di kantor mereka. Weeew, saya kan nggak punya kerabat disono Pak, dan males aja terbang ke HK cuma mau ambil dompet. Akhirnya, dompet itupun mereka kirim ke KonJen Indonesia di HK. Nah, masalahnya, KJRI pun nggak bisa kirim itu dompet ke Jepang, berhubung ada uangnya dan mereka nggak bisa kirim kalau nggak ada jaminan uang itu bakal utuh sampai di saya (meskipun saya bilang gapapa deh kalo uangnya ilang, udah pasrah kok…). Beberapa email kemudian, akhirnya pihak KJRI punya inisiatif buat minta salah satu stafnya yang mau ke Beijing buat meeting KBRI/KJRI se asia pasifik , bawain dompet saya kesana, dan titip itu dompet ke staf KBRI Tokyo yang mau ikutan meeting yang sama. Hehe, heboh yak, tapi kudos berat buat staf2 KJRI HK dan KBRI Tokyo yang niat banget bantuin saya ketemu lagi sama itu dompet. Dan akhirnya, sayapun dapet telepon dari staf KBRI kalau dompet saya sudah mendarat dengan selamat di Tokyo dan siap dikirim dengan Chaku Barai (pos tercatat dengan asuransi) ke apartemen saya. Heheheh, dompet beruntung, saya aja nggak pernah ke Beijing, dia udah jalan duluan aja kesana. Makasih ya Mbak KJRI HK dan Mas KBRI Tokyo *salim*

Mudah2an lain kali dapet upgrade kelas bisnis gratis lagi, tapi nggak usah pake drama orang sakit/dompet dicopet yaaa… amiiinnn…..

 

 

2 thoughts on “Tentang kelas bisnis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s